Logo Header

Bayi Umur Empat Hari, Pengungsi Gempa di Sulbar Akhirnya Dirujuk di RSWS

Editor Tebaran.com
Editor Tebaran.comMinggu, 14 Februari 2021 21:47
Bayi Umur Empat Hari, Pengungsi Gempa di Sulbar Akhirnya Dirujuk di RSWS

TEBARAN.COM, MAKASSAR – Seorang bayi pengungsi gempa bumi Kecamatan Malunda, Kabupaten Majene akhirnya tiba di Rumah Sakit Wahidin Sudirohusodo Makassar, Minggu (14/2/2021).

Bayi ini merupakan putra pasangan suami istri Jasman dan Ratna. Mereka pengungsi korban gempa asal Desa Bambangan Kecamatan Malunda, Kabupaten Majene, Sulawesi Barat.

Bayi lelaki itu masih berusia empat hari, atau tepatnya dilahirkan pada 10 Februari 2021 di Puskesmas Malunda. Kondisi bayi yang belum diberikan nama itu, lahir dengan kelainan tanpa lubang anus.

Rujukan ke Rumah Sakit Makassar sempat terkendala karena kondisi kemampuan ekonomi keluarga. Hal itu pun sampai diketahui oleh Wakil Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman.

Atas bantuan Wagub Sulsel yang memfasilitasi sang bayi bersama keluarganya untuk segera dirujuk dan mendapatkan penanganan lebih lanjut di RS Wahidin Sudirohusodo Makassar. Tak hanya itu, turut beberapa relawan yang mendampingi keluarga ibu Ratna.

Respon cepat Andi Sudirman pun diakui oleh Ketua Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Majene, Patmawati.

Istri almarhum mantan Bupati Majene Fahmi Massiara itu mengatakan, “kami ucapkan terima kasih kepada bapak Wagub Sulsel, juga kepada seluruh donatur yang telah berkontribusi untuk perawatan sang bayi,” tuturnya.

Wagub Sulsel pun mengutuskan timnya untuk mendampingi dan monitor kondisi bayi ibu Ratna yang tengah mendapatkan perawatan medis di RS Wahidin Sudirohusodo Makassar.

“Saya sudah komunikasi bersama Direktur RS Wahidin, beliau sangat responsif dalam pelayanan urgent. Karena jni emergency, sudah 4 hari lahir dan butuh penanganan intensif,” katanya.

Meski bayi itu merupakan warga Sulbar, namun kata dia, Pemprov Sulsel tentunya siap menerima dan memberikan pelayanan kesehatan yang baik.

“Kami tahu bayi ini bukan dari Sulsel, tapi Sulbar. Tapi emergency tidak mengenal batas wilayah, apalagi wilayah korban gempa. Kita selalu siap untuk yang terbaik,” tegasnya.

Editor Tebaran.com
Editor Tebaran.comMinggu, 14 Februari 2021 21:47
Komentar