Logo Header

Yuk Simak Penjelasan Apakah Boleh Puasa saat Mandi Junub Dilakukan Setelah Adzan Subuh

Jusrianto
Jusrianto Selasa, 12 April 2022 07:10
Ilustrasi mandi. (INT)
Ilustrasi mandi. (INT)

TEBARAN.COM, MAKASSAR – Setiap umat Islam wajib melakukan mandi junub untuk menyucikan diri kembali. Bagi wanita, mandi junub wajib dilakukan setelah keluar darah haid, nifas, atau berhubungan intim.

iklan

Mandi junub wajib dilakukan untuk menyucikan diri dari hadas besar, termasuk haid, nifas, atau keluar air mani (berhubungan intim). Dilansir dari Detik.com, sesuai dengan firman Allah SWT dalam surat Al-Maidah ayat 6 yang berbunyi;

وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى ٱلْمَرَافِقِ وَٱمْسَحُوا۟ بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى ٱلْكَعْبَيْنِ ۚ وَإِن كُنتُمْ جُنُبًا فَٱطَّهَّرُوا۟ ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضَىٰٓ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَآءَ أَحَدٌمِّنكُم مِّنَ ٱلْغَآئِطِ أَوْ لَٰمَسْتُمُ ٱلنِّسَآءَ فَلَمْ تَجِدُوا۟ مَآءً فَتَيَمَّمُوا۟ صَعِيدًا طَيِّبًا فَٱمْسَحُوا۟ بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُم مِّنْهُ ۚ مَا يُرِيدُ ٱللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُم مِّنْ حَرَجٍوَلَٰكِن يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُۥ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Artinya:

“Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.”

Bagaimana jika baru mandi junub setelah adzan Subuh pada bulan Ramadhan, apakah puasanya sah? Ketika kamu berhubungan badan dengan suami kemudian masih dalam keadaan junub walau sudah imsak, mungkin sering bertanya-tanya bolehkah puasa padahal belum mandi junub setelah adzan Subuh?

Aturan Waktu Mandi Junub Saat Puasa

Dalam sebuah hadist diceritakan bahwa Rasulullah SAW belum mandi junub hingga memasuki waktu fajar saat bulan Ramadhan. Kemudian Rasulullah SAW segera melakukan mandi junub agar bisa melanjutkan puasa Ramadan.

قالت عائشة رضي الله عنها : كان النبي صلى الله عليه و سلم يدركه الفجر في رمضان من غير حلم فيغتسل ويصوم

(رواه البخاري)

Artinya:

“‘Aisyah ra. berkata: Bahwa sesungguhnya Rasulullah saw pernah memasuki waktu fajar, padahal ia dalam keadaan junub karena bergaul dengan isterinya, kemudian ia mandi (mandi janabah) dan melanjutkan puasa.” (HR. Bukhari dari ‘Aisyah ra.)

أَنَّ عَائِشَةَ زَوْج النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيِهِ وَ سَلَّمَ قَالَتْ قَدْ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهَ وَ سَلَّمَ يُدْرِكُهُ الْفَجْرُ فِي رَمَضَانَ وَهُوَ جُنُبٌ مِنْ غَيْرِ حُلْمٍفَيَغْتَسِلُ وَيَصُوْمُ. (رواه مسلم)

Artinya:

“Sungguh Rasulullah saw. pernah memasuki waktu fajar di bulan Ramadan sedang beliau dalam keadaan junub bukan karena mimpi, maka mandilah beliau dan kemudian berpuasa.” (HR. Muslim dari ‘Aisyah ra.)

Mengutip dari laman Kementerian Agama, mandi junub setelah adzan Subuh saat bulan Ramadhan tetap sah puasanya. Hal ini pernah dikatakan oleh Syaikh Wahbah Al-Zuhaili, “Barangsiapa di waktu Subuh masih junub atau perempuan haid yang sudah suci sebelum fajar, kemudian keduanya tidak mandi kecuali setelah fajar, maka puasa pada hari itu sudah mencukupi bagi keduanya. “

Ustaz Wahyul Afif Al-Ghafiqi yang juga menjabat sebagai sekretaris Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) mengatakan bahwa hukum puasa Ramadhan tetap sah meski baru mandi junub usai adzan Subuh. Namun ia menganjurkan agar menyegerakan mandi junub agar ibadah semakin lancar.

“Pokoknya kalau benar-benar lupa, puasanya tidak batal, puasanya tetap sah tapi dia tetap harus segera mandi dan melanjutkan puasa. Intinya sebelum mulai beribadah, kalau mau salat Subuh harus suci tidak ada hadas, jadi sebelum salat Subuh harus sudah mandi,” papar Wahyul

Jusrianto
Jusrianto Selasa, 12 April 2022 07:10
Komentar