Logo Header

Andi Sudirman Dampingi Lukas Enembe Sulutkan Api Obor Tanda Dimulainya PON XX Papua

Ridwan
Ridwan Sabtu, 02 Oktober 2021 08:46
Plt Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman hadir mengenakan batik berwarna merah bata dengan corak kapal phinisi dan huruf lontara di acara pembukaan PON XX Papua.
Plt Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman hadir mengenakan batik berwarna merah bata dengan corak kapal phinisi dan huruf lontara di acara pembukaan PON XX Papua.

TEBARAN.COM, PAPUA Plt Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman dan Ketua DPRD Sulsel, Andi Ina Kartika menghadiri undangan perjamuan makan malam PON XX Papua di Gedung Negara, Pemprov Provinsi Papua, Jumat, 1 Oktober 2021. Andi Sudirman hadir mengenakan batik berwarna merah bata dengan corak kapal phinisi dan huruf lontara.

Beban Aisyah Rawat Ibu dan Adiknya dapat Perhatian Andi Sudirman

Jamuan ini juga sebagai bentuk penyambutan tuan rumah Papua kepada seluruh atlet yang bertanding.

“Kita sangat berterima kasih karena tuan rumah menyambut atlet kita dengan sangat baik,” kata Andi Sudirman Sulaiman.

Dalam acara ini juga sekaligus dilakukan penyerahan api PON dari Duta PON Papua, yakni Boaz Salosa, Raema Lisa Rumbewas, Rafi Ahmad kepada Gubernur Papua, Lukas Enembe.

Andi Sudirman bersama Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil dan sejumlah kepala daerah lain mendapatkan kehormatan untuk mendampingi Lukas yang juga Ketua Umum PON XX Papua, menyulut api PON sebagai tanda dimulainya PON di Bumi Cendrawasih ini.

Kirab api PON XX 2021 dilepas dari Kabupaten Sorong, Papua Barat, melewati wilayah adat di Papua, tujuan akhirnya ke Jayapura.

Lukas Enembe menyampaikan, tuan rumah mempersiapkan dengan baik segala pelaksanaan termasuk infrastruktur pendukung.

“Papua siap, Papua bagian dari Indonesia. Selamat datang seluruh kontingen dan selamat menikmati keindahan alam Papua,” sebutnya.

Sementara itu, Ketua Umum KONI Pusat Letjen TNI (Purn) Marciano Norman menyebutkan, jadwal pelaksanaan PON yang sempat diundur menuai diundurnya menuai pro dan kontra. Dengan kerja keras dari Papua bertekad untuk menyukseskan acara ini sehingga dapat dilaksanakan.

“Ini berbeda karena dilaksanakan di masa sulit pandemi Covid-19. Kita punya pengalaman Olimpiade Tokyo bisa berjalan dengan penerapan protokol dan berjalan dengan baik. Karena ini tekad kita bersama, mari kita jadikan ini sebagai pekan olahraga sebagai pemersatu bangsa,” ujarnya.

Pada kesempatan ini, ia berharap pemerintah pusat untuk menjadikan Papua sebagai pusat pembinaan olahraga prestasi untuk Indonesia Timur.

“Bahkan pelatnas dapat dilakukan di Papua, fasilitasnya luar biasa,” sebutnya.

Ridwan
Ridwan Sabtu, 02 Oktober 2021 08:46
Komentar